Luar biasa!! Seorang lelaki muda mengakui kesalahannya dan minta maaf kepadaku.

Konon, anak muda “maunya menang sendiri”. Paling tidak, begitulah kata Rhoma Irama dalam salah satu lagu legendarisnya, “Darah Muda”. Konon pula, eh… bukan lagi “konon”. Berbagai penelitian mutakhir (antara lain oleh Deborah Tannen) menunjukkan bahwa para pria pada umumnya enggan meminta maaf atas kesalahannya. Jadi, kalau ada seorang lelaki muda yang ternyata mau mengakui kesalahannya dan kemudian minta maaf kepadaku, maka kesimpulan kita: dia itu luar biasa, lain dari yang lain!

Siapakah lelaki muda yang aku maksudkan ini? Bagaimanakah profilnya?

Baca lebih lanjut

Iklan

Model pacaran yang paling diminati: Islami, Kristiani, ala selebriti, ataukah yang hot?

Diantara lebih dari 3 juta halaman internet yang terdeteksi dengan katakunci “pacaran”, diam-diam terdapat persaingan model-model pacaran. Ada pacaran yang hot, ada pacaran ala selebritis, ada pacaran kristiani, ada pula pacaran islami. Manakah yang paling diminati oleh para netter (pengakses internet)?

Baca lebih lanjut

2/3 remaja SMP tidak perawan lagikah?

Lagi-lagi, beredar berita BOHONG mengenai keperawanan remaja. Kulihat, beberapa blog mengabarkan bahwa “62,7% [hampir duapertiga] Remaja SMP Indonesia Sudah Tidak Perawan”. Juga, katanya, SCTV memberitakan demikian. Malah, juga dikatakan bahwa perilaku seksual remaja SMP dan SMU: “93,7% pernah ciuman, petting, oral seks”. Katanya, sumber informasinya adalah KomNas Perlindungan Anak.

Yang benar, Baca lebih lanjut

Ciuman dalam Pacaran: antara fakta dan mitos

Sahabatku… pacaran adalah salah satu perbuatan yang mendekati zina yaitu zina mata, zina tangan, zina hati, zina kaki, zina mulut, dll. Kamu dapat berdalih bahwa bisa kok terbebas dari zina-zina itu ketika pacaran. Tetapi remaja jaman sekarang gitu loh!!. Kalau nggak pegangan tangan atau ciuman maka akan disebut ketinggalan jaman.

Masak, gitu sih? Ayolah Baca lebih lanjut

Diskusi: Implikasi Penelitian Perilaku Pacaran

Menurut saya [nasgormalem], kesimpulan anda [Shodiq Mustika] yang tertulis : {Lagi-lagi, penelitian tersebut membuktikan bahwa pacaran itu tidak identik dengan “mendekati zina”} adalah salah dan tidak bisa dipertanggungjawabkan,, karena data yang anda jadikan rujukan justru menunjukkan bahwa minimal 55% dari 95% penganut gaya mengobrol pasti setuju dengan bolehnya berpegangan (mendekati zina)

Bahkan seandainya hanya ada satu pasang orang pacaran yang tidak mendekati zina, itu sudah menjadi bukti bahwa pacaran itu tidak identik dengan zina. Baca lebih lanjut

Taaruf dan pacaran islami: Mana yang lebih efektif?

Dalam “studi kasus” terhadap seseorang, supaya lebih mengenal dia, manakah yang lebih efektif: [1] perhatikan isi rumahnya, amati lingkungan pergaulannya, kenali latar belakang pendidikannya, telusuri bacaannya, cari keterangan dari saudara dan temannya, dan berdiskusi saat silaturahmi; ataukah [2] menjalin hubungan cinta yang mendalam dengan dia, yang mengandung segala makna kasih sayang, keharmonisan, penghargaan, dan kerinduan, di samping mengandung persiapan-persiapan untuk menempuh masa depan bersama, serta menyelinginya dengan tanda-tanda cinta yang manis dan makruf, seperti tukar-pikiran dan tukar-bantuan?

Baca lebih lanjut

Cara Praktis Mendeteksi Kesungguhan Cintanya

Kabar gembira: kamu bisa mendeteksi apakah si dia sungguh mencintaimu. Caranya, amatilah bagaimana dia tersenyum menanggapi “keberadaanmu”.

Memang, ada berbagai jenis senyum. Betapapun manisnya, bisa saja senyum si dia itu bukan lantaran senang, melainkan oleh sebab lain, misal lantaran kesopanan atau pun senyum palsu si “buaya darat”. Namun, penelitian ilmiah telah memberitahukan senyum yang bagaimanakah yang benar-benar bersumber dari rasa suka.

Baca lebih lanjut

Ciuman dengan Pacar (PR untuk Penentang Pacaran Islami)

Rupanya, ketika aku beristirahat dari ngeblog, masih ada cukup banyak pengunjung blog ini. Di luar sana pun masih ada banyak yang memperbincangkan tema yang amat menarik ini.

Kuperhatikan, orang yang terang-terangan mendukung islamisasi pacaran semakin banyak. Namun, saudara kita yang terang-terangan menentang pacaran islami masih banyak pula. (Asyiiik! Dengan adanya pro-kontra ini, mudah-mudahan semakin dekatlah kita dengan kebenaran. Aamiiin.)

Baca lebih lanjut