Berilah Kemudahan Bercinta daripada Mencegah Zina Secara Berlebihan

Para ulama mengakui bahwa dalam Islam, tidak ada larangan pacaran. Namun, sebagian aktivis dakwah menentang keberadaan “pacaran islami” alias “tanazhur pranikah” atau “bercinta sebelum khitbah“. Alasan mereka adalah penerapan kaidah saddudzdzari’ah, yaitu “upaya pencegahan agar sesuatu yang tidak kita inginkan [yaitu zina] tidak terjadi”. (Yang dimaksud dengan “bercinta” di situs ini bukanlah “berhubungan seksual”. Lihat 12 alasan mengapa bercinta sebelum menikah.)

Upaya “pencegahan untuk berjaga-jaga” itu memang perlu kita hargai. Mungkin hati mereka sangat pilu memprihatinkan kebobrokan moral yang kadang-kadang terdapat pada budaya pacaran pada umumnya.

Sungguhpun demikian, kita menyayangkan sikap mereka yang sangat berlebihan dalam upaya tersebut. Begitu berlebihannya upaya mereka dalam “pencegahan untuk berjaga-jaga”, sampai-sampai mereka mengharamkan segala bentuk pacaran, sesuatu yang tidak diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya. Mereka kurang memperhatikan adanya kebaikan dalam “pacaran islami” alias “tanazhur pranikah”. Mereka pun lupa akan kesulitan yang akan menimpa muda-mudi Islam jika larangan “tanazhur pranikah” itu diterapkan secara mutlak.

Kaidah saddudzdzari’ah itu sering diangkat ke permukaan tanpa disertai alasan yang kuat, antara lain seperti yang kami singgung dalam artikel Haramkah “jalan menuju zina”. Oleh sebab itu, kami memutuskan untuk menyampaikan beberapa karakteristik hukum Islam yang relevan dengan persoalan ini. Kami mengutipnya dari Abdul Halim Abu Syuqqah, Kebebasan Wanita, Jilid 3:

Pertama, Islam menetapkan bolehnya kaum wanita melihat kaum laki-laki, dan sebaliknya. Islam tidak melarang hal itu sebagai suatu pencegahan agar tidak terjadi penyimpangan, namun tetap memberlakukan tata krama yang dapat meredam fitnah sehingga jika pun seorang wanita dan [seorang] laki-laki bertemu, pertemuan mereka bersih dari fitnah. (hlm. 172)

Kedua, Islam membolehkan kaum wanita bertemu dan berkumpul dengan kaum laki-laki. Islam pun tidak melarangnya untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Upaya yang dilakukan Islam adalah meletakkan berbagai aturan dan tata krama yang dapat meredam fitnah sehingga pertemuan mereka terjadi dalam suasana yang bersih dari fitnah. (hlm. 173)

Ketiga, Islam membolehkan kaum wanita bercakap-cakap dengan kaum laki-laki. Artinya, Islam tidak melarang hal itu hanya karena alasan saddudzdzari’ah. Akan tetapi, Islam meletakkan berbagai aturan yang dapat meredam fitnah sehingga percakapan berlangsung dalam suasana yang bersih dan suci. (hlm. 173-174)

Keempat, Islam membolehkan kaum wanita bepergian dan berada di jalan-jalan. Artinya, Islam tidak melarangnya demi menerapkan kaidah saddudzdzari’ah, bahkan Islam menetapkan berbagai aturan dan sopan santun yang dapat meredam fitnah. (hlm. 174)

Jadi, “kaidah saddudzdzari’ah [yang berarti “pencegahan untuk berjaga-jaga”] terkalahkan oleh kaidah taisir, yaitu kaidah memberikan kemudahan”. (Kebebasan Wanita, Jilid 3, hlm. 176)

5 responses

  1. Ping-balik: Pilih tidak mabuk-mabukan, tidak berzina, ataukah tidak berbohong? « Manajemen Amal

  2. Pernahkah Rasul mengharamkan memakai narkoba….. Pernahkah Rasul mengharamkan pacaran…. Pernahkah Rasul mengharamkan memakai jeans…. Pertanyaan yang sulit kita jawab dan masih terus diperdebatkan….
    Tapi memang itulah yang terjadi pada umat Islam di jaman kita ini…… Saya pun tak tahu jawabannya……
    Tapi yang jelas, jika kita ingin mengetahui hal itu haram atau halal, maka lihatlah dari niat kita, apakah dari hawa nafsu, kebanyakan orang, nenek moyang atau dari Allah.

    Untuk mengetahui ini dari Allah, ya lihat di Alqur’an dan Al hadist, apakah ini sesuatu yang harus dikerjakan atau tidak ada perintah untuk mengerjakannya….
    Apakah ini perbuatan yang sia-sia dan menjauhkan kita dari Allah atau bahkan sebaliknya…..
    Apakah niat kita melakukan tersebut karena Allah atau hanya hawa nafsu…
    Jika menilik kisah Ibrahim. Beliau rela melepaskan cintanya kepada Ismail demi membuktikan cintanya kepada Allah.

    Yang jelas segala sesuatunya karena Allah, soal istri, harta, kekuasaan, wilayah, sahabat, cinta, makanan, minuman, udara, waktu, itu semua hanyalah fasilitas kita untuk mengabdi kepada Allah, untuk beribadah dan mencari ridha Allah.
    terima kasih… maaf jika salah atau sok tau….

  3. Saudaraku shodiq aku tertarik pada blok anda?…………………….aku minta ijin untuk copy isi blok saudara, tujuanya untuk mengembangkan aktifitas dakwah?..

  4. aku senang sekali sama blog saudara, karna megajarkan kita pemahaman fiqih?….tambah lagi dong agar menjadi sarana dakwah ke depan.@@?

Komentar ditutup.